Pengalaman Berpuasa Saat Hamil

Tahun lalu, saat sedang hamil saya memutuskan untuk tetap berpuasa. Saat itu usia kehamilan saya sekitar 3 bulan. Masa di mana biasanya ibu hamil masih dihantui oleh yang namanya morning sickness, tak terkecuali saya. Meski morning sickness yang saya alami tak separah teman-teman yang lain, namun tetap saja menimbulkan rasa tidak nyaman. Apalagi dari yang saya baca, pada usia kehamilan 13-16 minggu merupakan kondisi di mana hormon HCG berada pada level tertinggi.  Itu artinya kemungkinan mual-mual yang saya rasakan akan lebih berat ketimbang minggu-minggu sebelumnya.

Sebelum memutuskan untuk tetap berpuasa di bulan Ramadan, tentunya saya terlebih dahulu melakukan bertanya kepada dokter kandungan tempat saya memeriksakan kehamilan setiap bulannya. Dalam Islam sendiri ibu hamil dan menyusui sebenarnya mendapat keringanan untuk tidak berpuasa dengan catatan membayarnya di hari lain. Lalu bagaimana jawaban dari dokter kandungan saya?  “Asal kamu bisa makan sebanyak saat tidak berpuasa, silakan saja,” begitu kata dokter kandungan saya kala itu. Akhirnya dengan memantapkan hati saya pun memutuskan untuk tetap menjalankan ibadah puasa.

Di awal-awal Ramadan, alhamdulillah saya tidak mengalami kesulitan menjalankan puasa meski sedang hamil. Dugaan akan rasa lapar yang berlebihan ternyata tidak saya alami. Seingat saya laparnya sama seperti ketika saya menjalankan puasa saat sedang tidak hamil. Lalu soal mual? Alhamdulillah puasa justru menghindarkan saya dari rasa mual karena di masa awal kehamilan, saya mengalami mual setelah makan. Berhubung saya tidak makan selama berpuasa, jadinya mual tak terlalu terasa di siang hari. Lain halnya dengan muntah. Seperti yang saya tulis di atas, usia kehamilan 13-16 minggu merupakan puncak tertinggi hormon HCG berada di tubuh kita. Jadilah saya sempat muntah beberapa kali setelah makan sahur.

Selain saat bulan Ramadan, saya pun sempat meneruskan puasa saat hamil ini hingga usia kehamilan sekitar 8 bulan. Jadi setelah Ramadan, saya berusaha rutin puasa Senin-Kamis. Alhamdulillah sama seperti di awal kehamilan, berpuasa di trimester akhir juga tak terlalu membenani saya. Malah berpuasa ini lumayan membantu saya berdiet di trimester akhir kehamilan. Saat itu saya sempat diperingatkan perihal ukuran bayi saya yang lumayan besar, jadilah puasa menjadi salah satu cara saya untuk mengurangi porsi makan.

Nah, untuk berpuasa saat hamil tentunya ada beberapa hal yang harus diperhatikan agar puasa tetap lancar dan Insyaa Allah janinnya tetap sehat. Bagi saya sendiri, hal-hal yang perlu diperhatikan tersebut antara lain:

Mantapkan Niat dan Tetap Berpikiran Positif

Bagi saya, niat cukup mempengaruhi kemampuan tubuh kita. Jadi, kalau dari awal sudah berniat untuk tetap berpuasa dan tetap berpikiran positif, insya Allah tubuh kita juga akan dimampukan untuk berpuasa. Nah, kalau misalnya dari awal sudah berpikiran A, B, C, D, maka bisa jadi puasanya jadi tidak kuat.

Pastikan Asupan Tubuh Terpenuhi

Seperti yang dokter kandungan saya katakan, “Asalkan saya bisa makan sebanyak saat tidak puasa, maka silakan puasa.” Itu artinya selama berpuasa saya harus tetap menjaga asupan makanan yang masuk ke tubuh saya. Entah itu dengan menambah porsi makan saat sahur dan berbuka, atau menambah frekuensi makan. Jangan lupa juga untuk memperhatikan gizi makanan yang masuk ke tubuh kita. Saya sendiri selain berusaha makan makanan bergizi juga selalu rutin mengkonsumsi vitamin untuk ibu hamil selama kehamilan.

Ajak Bicara Janin dalam Kandungan

Seingat saya, setiap kali akan berpuasa keesokan harinya, malamnya saya dan suami akan berbicara pada janin di kandungan saya. Intinya sih bilang kalau besok ibunya mau puasa, jadi dede yang sabar ya selama mama berpuasa. Yah, seperti yang kita tahu, janin pada usia sekitar 3 bulan sudah mulai bisa mendengar. Jadi tentu tidak ada salahnya ibu hamil sebelum berpuasa mengobrol dulu dengan dede bayi dalam kandungan.

Jangan Paksakan Diri

Nah, kalau kita sudah berniat puasa namun ternyata lemas atau kelaparan maka jangan dipaksakan. Tahun lalu, karena merasa jamnya sudah nanggung saya memaksakan diri tetap berpuasa di beberapa hari terakhir Ramadan padahal badan sudah sangat lemas. Memang sih puasanya sampai tapi akibatnya saya merasakan kelaparan yang luar biasa setelah berbuka. Makan rasanya nggak kenyang-kenyang. Dalam hati saya akhirnya berkata, “Mungkin dede bayi protes karena mamanya maksain diri.” Heu.

Perihal akan tetap berpuasa atau tidak bagi ibu hamil/menyusui tentunya merupakan hak para ibu untuk memutuskannya. Saya sendiri memilih tetap berpuasa saat hamil karena yakin kondisi tubuh dan janin saya cukup kuat. Alhamdulillah di kehamilan yang pertama kemarin saya hanya libur puasa selama 2 hari. Selain itu saya juga memilih tetap berpuasa karena tidak ingin kebanyakan hutang puasa. Hehe. Nah, itulah dia sedikit pengalaman saya berpuasa saat sedang hamil. Semoga bermanfaat bagi teman-teman semua.

9 thoughts on “Pengalaman Berpuasa Saat Hamil

    • Kayaknya lebih berat pas menyusui ya pit ketimbang pas hamil. Aku kemarin sempat 10 hari puasa ngos-ngosan ngejar pumping. Qadarullah hari ke-11 jadi bisa nggak puasa. Heu

  1. Wah keren Mbak trimester awal bisa puasa. Saya cuma dapet 4 hari Ramadhan lalu. Trimester awal, mual terus perut. Lemes maboknya lumayan parah saya. Sekarang anak usia 7 bulan diajak puasa rewel terus. Bingung saya.

    Anak Mbak udah usia berapa sekarang? Masih puasakah?

    • anak saya 6 bulan, mbak sekarang. kemarin sempat 10 hari puasa. ini lagi libur karena haid. kalau haidnya selesai insyaAllah sambung lagi. anak saya alhamdulillah nggak rewel. mungkin karena dia dapat asupan dari asip yang saya kumpulin tiap hari

  2. Aku lagi hamil 8 bulan nih mbak, kebalikannya. Justru mual dan muntah, di awal trimester enggak malah. Unik yah.

    Dan aku kebetulan gk puasa hihihi, hanya mengikuti ritmenya orang puasa saja. Btw, terima kasoh tips2nya mbak 😉

    • wah ada juga ya ternyata yang pas sudah hamil tua yang muntah-muntah. heu. memang beda-beda ya hamil itu 🙂

  3. Ini kehamilan keduaku saat bulan puasa. Paling enak memanv puasa saat trimester kedua. Soalnya kl pas trimester pertama,perut suka mual jd agak gak enak puasanya. Tp mending lah gak smpe muntah, jd tetep bertahan puasa..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *