Janin yang Mulai Bergerak

Malam itu, saya dan suami sudah bersiap-siap tidur. Seperti malam-malam sebelumnya, saya memintanya mengelus-elus perut yang sudah semakin membesar. Katanya sih, di usia kehamilan trimester kedua, janin sudah mulai bisa merasakan sentuhan dari luar. jadilah

Saat hampir terlelap, tiba-tiba saja suami berkata, “Eh, perutmu kenapa?”

“Kenapa memangnya, Mas. Tadi ngerasain dede bayi nendang, ya?” tanya saya kemudian.

“Iya. Tadi kayak ada yang ngetuk-ngetuk dari dalam gitu. Kupikir itu bunyi perutmu,” kata suami lagi.

Saya tertawa. “Horee akhirnya kamu bisa merasakan gerakan dede bayi. Senang, nggak?” tanya saya lagi. Jelas ini adalah momen yang sangat menyenangkan bagi saya dan suami. Setelah mencoba berkali-kali, akhirnya suami bisa merasakan sendiri gerakan janin di perut saya di minggu 24 kehamilan.

“Takut ah. Kayak ada alien di perut kamu.” Alih-alih terlihat gembira, suami malah bilang takut. Heuheu.

Jadi beberapa waktu sebelumnya, saya dan suami sempat menonton video pergerakan janin di youtube. Seperti yang saya baca di beberapa referensi Google, janin sudah mulai bisa dirasakan pergerakannya di usia 17-20 minggu. Saya sendiri baru ngeh kalau janin saya bergerak saat usianya sekitar 22 minggu. Saat itu seperti ada letupan-letupan kecil di perut, kadang juga seperti ada yang berjalan di dalam perut saya. Setelah baca sana-sini, yakinlah saya kalau letupan-letupan itu adalah gerakan janin.

Saya sendiri sempat kaget saat melihat video tersebut. Jadi dalam video itu diperlihatkan bagaimana perut si ibu hamil meliuk-liuk ketika bayinya bergerak, seolah-olah ada sesuatu dalam perutnya (ya emang ada kan ya? He). Saya dulunya berpikir gerakan janin dalam kandungan itu cuma bisa dirasakan dan tidak terlihat secara fisik. Bahkan saya sempat mikir gambar yang memperlihatkan foto perut ibu hamil dengan telapak kaki bayi terlihat itu editan. Eh, pas lihat video ini barulah tahu kalau si dedeΒ  sudah mulai memperlihatkan dirinya di bahkan sebelum dilahirkan.

Seiring dengan pertambahan umurnya, gerakan janin di perut saya juga semakin terasa. Yang bikin takjub, si Dede bayi sekarang sangat responsif kalau mendengar suara ayahnya. Jadi pernah satu malam saya merasa Dede bayi terlalu anteng. Saya pun mengajak Dede mengobrol. Saya tunggu satu, dua menit, tak ada reaksi berarti dari janin di perut saya. Tak lama, suami yang kebetulan berada di samping berbicara. Eh, baru selesai suami ngomong, ada gerakan di perut saya. Belakangan baru saya tahu kalau suara ayah yang bernada rendah sangatlah disukai bayi. Sejak saat itu suami gemar sekali mengajak Dede bayi mengobrol.

Selain dengan mengajak janin mengobrol, ada beberapa cara lain dalam menstimulasi janin dalam kandungan. Misalnya dengan mengarahkan senter ke permukaan perut, bisa juga dengan memperdengarkan musik atau mengetuk-ngetuk permukaan perut kita. Ada juga yang menstimulasi janinnya dengan rutin membacakan cerita pada janinnya. Selain itu, mengkonsumsi minuman manis dan dingin juga katanya bisa merangsang pergerakan janin.

Berikut adalah video yang memperlihatkan janin yang bergerak di perut ibunya. Amazing banget kan ya melihatnya πŸ™‚

 

31 thoughts on “Janin yang Mulai Bergerak

  1. saya juga ngerasain hal yg sama mbak, awal ngerasain janin bergerak berasa kayak ada yg meletup2 di dlm perut, semakin tinggi usia kandungan semakin berasa saat dia gerak, duh kadang sampe terharu. dan bener banget kalo pas ayahnya yg pegang perut saya sambil ngobrol dia langsung deh aktobatik di dlm perut,hehe

  2. Waktu saya hamil dulu, anakku gerak2 klo habis saya makan, atau pas ada musik. Pas trimester akhir ada 2 hari ko ga gerak di jam biasa rada kuatir πŸ™ . Hari berikutnya saya jadi nulis jam brp tiap merasakan ada gerakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *