Pengalaman Mengajak Bayi Travelling

Beberapa waktu yang lalu, saya dan suami mengajak Tyas putri kami untuk mengunjungi kakek neneknya yang tinggal di Tangerang. Di usianya yang memasuki bulan ke tujuh, ini adalah pertama kalinya bagi anak saya melakukan perjalanan jauh dan naik pesawat pula. Sebagai orang tua baru, tentunya kami harus mempersiapkan perjalanan ini dengan baik. Saya sendiri sebelum keberangkatan sudah mencari-cari informasi seputar membawa bayi naik pesawat. Mulai dari perlengkapan apa saja yang harus dibawa, hingga tips agar bayi bisa nyaman dalam perjalanan. Selain itu saya dan suami juga beberapa kali melakukan perjalanan yang cukup sebagai pemanasan sebelum kami benar-benar berangkat nanti.

Satu hari sebelum hari H, saya dan suami berkemas. Suami memasukkan pakaiannya ke dalam ransel kecil sementara pakaian saya dan Tyas diletakkan di satu koper travelling. Dalam koper tersebut, selain berisi pakaian saya dan Tyas, juga saya masukkan beberapa perlengkapan bayi seperti popok, pompa ASI dan beberapa perlengkapan MPASI seperti saringan kawat dan parutan keju. Selain tas koper, saya juga membawa sebuah tas jinjing berisi popok ganti, minyak telon, ASIP dan MPASI untuk anak saya dalam perjalanan nanti. Rencananya kami akan berada di tempat mertua selama 5 hari. Oh, ya selain membawa dua tas tersebut, saya juga menyewa sebuah stroller untuk memudahkan kami membawa Tyas saat berada di tempat kakek neneknya nanti.

Tas dan koper sudah siap, maka tahap selanjutnya adalah berangkat. Pesawat kami dijadwalkan berangkat pukul 4 sore. Untuk perjalanan ini, saya terlebih dahulu melakukan check in online pada maskapai yang sudah saya pilih. Nah, berdasarkan saran yang saya dapat, jika membawa bayi sebaiknya pilihlah kursi bagian depan atau bagian belakang agar memudahkan akses keluar nanti. Saya sendiri awalnya memilih kursi bagian tengah karena saat check in kursi bagian depan sudah terisi. Eh saat check in lagi di bandara kursi saya dipindahkan ke depan oleh petugasnya. Jadi, kesimpulannya, ibu yang bawa bayi tidak boleh duduk di bagian tengah pesawat.

Read More »

Cerita Lebaran : Jatuh Bangun di Kampung Orang Tua

“Tadi Dede pintar lho, Mas pas aku dan Mama salat. Dia rebahan dan nggak rewel,” kata¬† saya pada suami sepulang dari salat Ied yang kami laksanakan di Masjid Raya Sabilal Muhtadin. Tak seperti tahun lalu, tahun ini Ramadan dan lebaran kami memang terasa berbeda dengan kehadiran putri kami yang sekarang berusia 6 bulan. Jika tahun lalu saya masih bisa mengikuti ibadah tarawih bersama suami di mesjid atau musala, maka untuk tahun ini ibadah tarawih saya lakukan di rumah saja karena rasanya tak mungkin membawa Tyas ke musala atau mesjid untuk ikut tarawih.

“Iyakah? Alhamdulillah kalau Dede-nya pintar,” balas suami saya sambil menimang putri kami.

Berbeda dengan tarawih, untuk ibadah salat Ied saya dan suami akhirnya memutuskan untuk membawa serta anak kami. Selain karena durasinya yang terbilang singkat, saya juga ingin mengenalkan Tyas pada suasana salat Ied. Selain itu anak saya masih belum terlalu aktif pergerakannya. Meski begitu, tetap saja yang namanya membawa bayi, otomatis persiapannya jadi sedikit lebih repot ya. Untungnya saya dan keluarga tidak sampai terlambat tiba di tempat salat. Hanya selang beberapa menit sebelum imam memulai salat, saya dan ibu sudah berhasil mendapatkan tempat salat.

Saat suami setuju untuk membawa serta Tyas dalam pelaksanaan salat ied, dia menyarankan agar saya salat sambil memangku anak kami. Namun karena yakin anak saya tidak akan rewel, sebelum melaksanakan salat, Tyas saya letakkan di antara saya dan ibu dengan beralas selimut miliknya. Alhamdulillah, selama kami salat Tyas tidak menunjukkan tanda-tanda bosan atau rewel. Sementara kami salat, matanya tampak bolak-balik memandangi saya dan ibu saya. Tyas juga tidak melakukan aksi tengkurap seperti yang kerap dilakukannya jika sudah direbahkan. Mungkin dia sadar kalau alas tidurnya keras jadi dia lebih memilih tetap dengan posisi telentang. Sambil memandangi ibu dan neneknya, sesekali anak saya mengeluarkan celotehan khas miliknya.

Read More »

Bamboo Rafting di Sungai Amandit

“Kamu yakin mau ikut bamboo rafting?” begitu tanya salah seorang teman saat melihat saya mengenakan jaket pelampung di hari terakhir outbond yang kami ikuti.

Saya terdiam. Jujur saya sendiri agak bimbang kala itu. Di satu sisi saya cukup penasaran dengan kegiatan ini, namun di sisi lain saya juga mengkhawatirkan kandungan saya.

“Nggak usah ikut aja. Bahaya nanti kalau ada apa-apa sama kandungan kamu,” salah seorang rekan kerja yang lain berusaha memberitahu saya. Beliau adalah seorang wanita empat puluhan yang tidur sekamar dengan saya selama outbond.

Saya pun akhirnya melepaskan jaket pelampung dan meletakkannya di tumpukan jaket yang lain. Namun ketika saya mengungkapkan alasan saya tidak mengikuti bamboo rafting, salah satu panitia berusaha meyakinkan saya.

“Ikut aja. Nggak apa-apa kok. Insya Allah aman aja,” begitu kata Bapak itu.

Kali ini lagi-lagi saya berubah pikiran. Saya kenakan lagi jaket pelampung dan bergabung bersama teman-teman yang bersiap turun ke rakit.

Read More »

Pengalaman Outbond di Loksado

Selama beberapa tahun terakhir, setiap satu kali dalam setahun, perusahaan tempat saya bekerja mengadakan outbond bagi karyawannya. Tentunya tidak sekaligus seluruh karyawan yang dikirim untuk mengikuti outbond ini. Setiap tahunnya, 50 karyawan akan diberi surat tugas untuk mengikuti oubond dan bersenang-senang selama beberapa hari.

Akhir April lalu, saya terpilih untuk mengikuti outbond tahunan ini. Sama seperti outbond-outbond sebelumnya, saya dan puluhan rekan kerja lainnya dikirim menuju Loksado selama 3 hari 2 malam. Sebenarnya saya agak ragu mengikuti outbond kali ini mengingat beberapa hari sebelumnya saya baru mengetahui kalau sedang hamil 4 minggu. Namun karena tas dan perlengkapan outbond sudah dibagikan, saya putuskan untuk tetap berangkat. Tentunya saya membawa surat dari dokter untuk diserahkan pada panitia sebelum berangkat nanti.

Meski lahir dan besar di Kalimantan, ini adalah pertama kalinya saya bertolak ke Loksado, salah satu tempat wisata yang sangat terkenal di Kalimantan Selatan. Kami berangkat sekitar pukul 08.00 dan tiba di penginapan sekitar pukul 12.00. Penginapan yang dipilih untuk kami bernama Graha Wisata Amandit yang terletak di Desa Hulu Banyu – Muara Hatip Loksado.

Read More »

Menengok Mesjid Kubah Emas

img_20160306_105528.jpg

Jelang kepulangan kami ke Banjarmasin, saya dan ibu mengunjungi Mesjid Dian Al Mahri atau yang lebih sering disebut Mesjid Kubah Emas. Kata suami sih mesjid ini terletak tak jauh dari rumah orang tuanya. “Setengah jam sampai aja kayaknya,” kata suami kala itu. Nah, berhubung pesawat yang akan membawa kami berangkat pukul 3 siang, maka sebelum berangkat ke bandara kami putuskan untuk menyempatkan mampir ke mesjid yang ternama ini.

“Kita ke sananya naik Uber lagi, kan?” tanya saya pada pagi hari di hari kepulangan.

“Iya.”

“Trus rutenya gimana?” saya bertanya lagi. Dalam pikiran saya kala itu kami harus memesan Uber dua kali karena rute yang berbeda.

Suami diam sejenak. “Kita pilih tujuan bandara tapi nanti minta yang punya mobil mampir ke Mesjid Kubah Emas dulu,” katanya kemudian yang langsung saya setujui.

Berdasarkan informasi yang saya dapatkan di internet, Mesjid Kubah Emas dibuka untuk umum pada pukul 10 pagi. Saya pun langsung memesan Uber dengan tujuan bandara seperti yang disarankan suami. Tak lama menunggu, mobil yang kami tunggu tiba. Kali ini kami mendapatkan (kalau tidak salah) Honda Brio dengan seorang wanita paruh baya di belakang kemudinya. Kalau dikira-kira, mungkin usianya tak jauh berbeda dengan ibu saya.

Read More »